Jumlah Hewan Kurban di Kota Padang Diprediksi Meningkat, Meski Ada Wabah PMK

    Jumlah Hewan Kurban di Kota Padang Diprediksi Meningkat, Meski Ada Wabah PMK

    PADANG, – Jumlah hewan kurban yang dipotong oleh warga Kota Padang pada perayaan Idul Adha 1443 H diprediksi meningkat meski adanya wabah penyakit mulut dan kuku (PMK).

    Kepala Dinas Pertanian, Padang Syahrial Kamat mengatakan, jika pada tahun lalu, jumlah hewan kurban yang dipotong mencapai 7.926 ekor terdiri atas 6.990 ekor sapi dan 936 ekor kambing.

    INFOPUBLIK.CO.ID
    market.biz.id INFOPUBLIK.CO.ID
    20% Rp 125.000
    Beli sekarang!

    “Pada tahun ini, jumlah hewan kurban yang dipotong diprediksi meningkat tiga sampai dengan lima persen dari jumlah hewan kurban tahun sebelumnya, ” ujarnya saat dihubungi via telepon, Rabu (8/6/2022).

    Menurutnya, peningkatan jumlah sapi hewan kurban tersebut disebabkan karena semakin membaiknya tingkat perekonomian masyarakat sejak semakin terkendalinya pandemi Covid-19 di Kota Padang.

    “Jadi, bukan wabah PMK yang mempengaruhi, tetapi tingkat ekonomi masyarakat yang semakin membaik sehingga kemampuan orang untuk berkurban cukup tinggi, ” jelasnya.

    Syahrial menegaskan, pihaknya memastikan kebutuhan hewan kurban pada tahun ini terpenuhi dengan baik. Dia menerangkan, enam bulan menjelang Hari Raya Idul Adha, para pedagang sapi di Kota Padang biasanya sudah memesan hewan kurban ke luar daerah.

    “Sekarang, tinggal mendatangkannya lagi, ” ungkapnya.

    Hingga saat ini, sudah seperempat dari kebutuhan hewan kurban yang telah didatangkan ke Kota Padang. Dia menerangkan, kebutuhan sapi kurban di Kota Padang dipasok dari berbagai daerah seperti Pesisir Selatan, Pariaman, Solok Selatan, Bengkulu, hingga Lampung.

    JURNALNASIONAL.CO.ID
    market.biz.id JURNALNASIONAL.CO.ID
    20% Rp 125.000
    Beli sekarang!

    “Cuman kita hati-hati dengan sapi yang didatangkan dari Medan, Aceh, kemudian dari dalam provinsi seperti Sijunjung, Solok, dan Tanah Datar. Sebab, daerah tersebut dinyatakan sebagai zona kuning penyebaran wabah PMK. Sapi yang dipesan tidak berasal dari daerah yang terkena wabah, ” sampainya.

    Untuk mengantisipasi hewan kurban yang didatangkan tidak terpapar PMK, pihaknya juga telah mengumpulkan para pedagang agar memasok hewan kurban dari daerah yang tidak terkena wabah PMK.

    ZONE.CO.ID
    market.biz.id ZONE.CO.ID
    20% Rp 125.000
    Beli sekarang!

    Kemudian, hewan kurban yang didatangkan juga harus mengantongi surat keterangan kesehatan hewan.

    “Kemudian, setelah hewan kurban sampai di sini, kita periksa. Kita juga menurunkan tim untuk melihat sapi-sapi di kandang penampungan apakah ada penyakit atau tidak, ” sebutnya. (***)

    Afrizal

    Afrizal

    Artikel Sebelumnya

    UNP Sabet 7 Medali di Hari Pertama POMPROV

    Artikel Berikutnya

    Tim Panjat Tebing UNP Borong 5 Medali Emas...

    Berita terkait

    Peringkat

    Profle

    Afrizal verified

    Joni Hermanto

    Joni Hermanto verified

    Postingan Bulan ini: 20

    Postingan Tahun ini: 246

    Registered: Nov 16, 2020

    Linda Sari

    Linda Sari verified

    Postingan Bulan ini: 17

    Postingan Tahun ini: 396

    Registered: Aug 12, 2021

    Riski Amelia

    Riski Amelia verified

    Postingan Bulan ini: 13

    Postingan Tahun ini: 217

    Registered: Aug 3, 2021

    Suferi

    Suferi verified

    Postingan Bulan ini: 8

    Postingan Tahun ini: 42

    Registered: May 4, 2021

    Profle

    Riski Amelia verified

    Dikukuhkan Sebagai Ketua KAN Kacang, Suharmen Dt.Sutan Ma’alam Harapkan Kerjasama dan Dukungan Semua Pihak
    Jelang Laksanakan KKN, 211 Mahasiswa UMMY Ikuti Coaching
    Geliatkan Sektor Pariwisata, Disparbud Kabupaten Solok Tingkatkan Pengembangan Destinasi dan Promosi
    Pererat Hubungan Dengan Komponen Masyarakat, Kodim 0309/Solok Gelar Komsos

    Rekomendasi

    Rakernas APEKSI XV di Padang, Mendag dan Gubernur Apresiasi Kinerja Panitia
    Gubernur Sumbar Bagi-bagi Bendera Merah Putih
    Bertemu Gubernur Sumbar, Ridwan Kamil Tawarkan Festival Bazar Jabar dan Sumbar
    Gubernur Mahyeldi Puji Sikap HIPMI Sumbar, Bisa Selesaikan Suksesi tanpa Ribut
    Nagari Toboh Ketek Padang Pariaman Dapat Dampingan Program DRPPA UNP

    Ikuti Kami